Ketua DPRD Pontianak Apresiasi atas Kesigapan Dinas Terhadap Ikan yang Mati | Pontianak Satu

Ketua DPRD Pontianak Apresiasi atas Kesigapan Dinas Terhadap Ikan yang Mati

Senin, 14 Oktober 2019, 14.01
Foto: Satarudin, Ketua DPRD Kota Pontianak.
PONTIANAKSATU.ID - Banyaknya ikan milik petani keramba yang mati dan telah didata Dinas Pangan, Pertanian dan Perikanan Kota Pontianak yang mencapai 5 ton pada minggu lalu mendapat perhatian dari Ketua DPRD Kota Pontianak, Satarudin.

Ia memberikan apresiasi atas kesigapan Dinas Pangan, Pertanian dan Perikanan Kota Pontianak yang langsung mendata terkait berapa banyak ikan yang mati dari para petani.

"Sudah tepat apa yang dilakukan dengan mendata berapa banyak yang mati itu, namun itu tentu tidak cukup. Mesti ada tindakan untuk membantu mereka yang mengalami kerugian itu," kata Satarudin, Minggu (13/10/2019).

Mengenai akan diberikannya bantuan berupa subsidi bibit ikan nila pada para petani yang mengalami kerugian, disambut baik Satarudin. Menurutnya pemerintah memang harus hadir di tengah-tengah masyarakat untuk memberikan solusi.

Apalagi Pemkot Pontianak memiliki tempat pemijahan sendiri sehingga bibit tidak membeli hanya memijahkan saja, kemudian didistribusikan pada para petani keramba.

"Bagus, apa yang dilakukan Dinas Perikanan berencana memberikan bantuan bibit dengan skema subsidi itu sudah betul, itu harus segera ditindaklanjuti dan dikoordinasikan agar para petani keramba ini bisa membesarkan ikan tersebut," lanjutnya.

Namun sebelum memberikan sibsidi bibit pada masyarakat, ia mengingatkan agar benar-benar didata jangan sampai salah sasaran dan itu harus dipertanggungjawabkan.

Kemudian menegaskan Dinas Pangan, Pertanian dan Perikanan harus segera berkoordinasi dengan Wali Kota Pontianak untuk memberikan bantuan bibit tersebut.

Selain itu, kejadian ini harus menjadi perhatian bersama, ia meminta Dinas Lingkungan Hidup untuk turun kelapangan mengecek sehingga diketahui pasti penyebabnya.

"Pasalnya, banyak pula ikan milik petani keramba yang tidak mati. Mengapa sebagian banyak yang mati, akibat pengaruh air yang berubah drastis beberapa hari lalu," ungkap Satar.

Sumber: Tribun Pontianak

TerPopuler